Friday, September 05, 2014

Cerita Penjual Bubur Ayam

Cerita "Penjual Bubur Ayam" yg sekarang sudah memiliki 2 gerobak dagangan.

Cerita Penjual Bubur Ayam
Ini cuma ilustrasi bubur ayamnya
 
Saya memulai percakapan dengan si Penjual Bubur Ayam

Saya : Yang deket situ tuh punya mas juga ya?

Penjual : Iya lah wong bannernya aja sama persis. Hehe. Yang jaga tuh sodara saya.

Saya : Enak ya mas kerja jualan beberapa jam tiap hari sekarang sudah bisa buka cabang :D

Penjual : Alhamdulillah disyukuri, ditekuni saja. Biasanya habis jam 10 tapi kalau rame jam 9 udah habis.

Saya : ooo.... Berarti kerjanya cuma pagi aja ya mas.

Penjual : Jualan memang cuma beberapa jam, tapi jam 2 malam udah bangun buat masak dan nyiapin semuanya. Jam 3 adik saya bangun bantu nyuwiri ayam. Kalau sore saya beli kebutuhan bubur ayam saya. Beli dagingnya pun gak di supermarket yang udah difreezer semua. Saya Beli di Mangga Dua karena daging ayamnya bagus.

Pesan dari si penjualan bubur ayam : Disyukuri dan ditekuni saja. Nanti pasti besar usahanya.

Kesimpulan :
Kebanyakan orang melihat orang sukses hanya dari kesuksesnya saja termasuk saya. Kita juga biasanya berpikir mereka mudah banget dan cepet banget suksesnya. Padahal kalau ditelusuri banyak sekali yang telah mereka perbuat tapi kita tidak mengetahuinya. Mari perbaiki pola pikir kita dan cara kerja kita. FOKUS pada usaha masing-masing.

Mau sukses? Usaha dong :D